.

CONTOH MAKALAH EJAAN BAHASA INDONESIA

Makalah B.Indonesia


EJAAN



Di
S
u
s
u
n
Oleh : 

Kelompok II
Fakhhriati dan kawan-kawan
FKM UNMUHA B. ACEH 2009

DAFTAR ISI 
                                                                                                             Halaman
DAFTAR ISI                                                                                              ( i )
BAB I      PENDAHULUAN                                                                            (1)
BAB II    RINGKASAN                                                                                  (2)
2.1   Pengertian Ejaan                                                                                (2)
2.2   Fungsi Ejaan                                                                                      (2)
2.3  Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan                                           (2)
BAB III   PEMBAHASAN                                                                               (5)
BAB IV   PENUTUP                                                                                     (7)
DAFTAR PUSTAKA                                                                                     (8)


BAB II
RINGKASAN
1.1 Pengertian Ejaan

Ejaan dapat diartikan sebagai perlambangan bunyi-bunyi bahasa dengan huruf. Secara khusus ejaan berarti keseluruhan ketentuan yang mengatur perlambangan bunyi bahasa termasuk pemisahan dan penggabungannya.

1.2 Fungsi Ejaan

Adapun fungsi ejaan antara lain sebagai :

  • Landasan pembakuan tata bahasa.
  • Landasan pembakuan kosakata dan peristilah.
  • Alat penyaring masuknya unsur-unsur bahasa lain kedalam bahasa indonesia.

Secara praktis ejaan berfungsi untuk membantu pembaca dalam memahami dan mencerna informasi yang disampaikan secara tertulis. 

1.3 Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan (EYD)

Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan atau biasa disebut EYD, diberlakukan sejak penggunaannya diresmikan oleh Presiden RI pada tanggal 16 Augustus 1972. Pedoman umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan ditetapkan oleh Mendikbud pada tanggal 31 Agustus 1975 dan dinyatakan dengan resmi berlaku diseluruh Indonesia dan disempurnakan lagi pada tahun 1987.

Dikatakan ejaan yang disempurnakan karena ejaan tersebut merupakan penyempurnaan dari beberapa ejaan sebelumnya. Beberapa kebijakan baru yang ditetapkan di dalam  EYD, antara lain:

1.) Pembentukan Huruf
     Ejaan lama                                                                       EYD
    dj           jarum                                                                   j       jarum
    tj            tjut                                                                       c      cut
    nj            njawa                                                                  ny    nyawa

2.) Huruf f, r, dan z yang merupakan unsur serapan dari bahasa asing, misalnya khilaf, zakat.
3.) Huruf g dan x lazim digunakan dalam ilmu pengetahuan tetap, misalnya furgan dan xenon.
4.) Penulisan di - sebagai awalan dibedakan dengan di sebagai kata depan.
     Contoh :
                   Awalan                                                         kata Depan
                      di-                                                                    di
                 dikhianati                                                         di kampus 

5.) Kata ulang ditulis penuh dengan mengulang unsur-unsurnya, bukan dengan angka dua/2 .
Contoh :
            - Mahasiswa-mahasiswa                                     Mahasiswa2
            - Bermain-main                                                   Bermain2 

Secara umum hal-hal yang diatur dalam EYD adalah sebagai berikut :

  1. Pemakaian huruf
  2. Pemakaian huruf kapital dan huruf miring
  3. Penulisan kata
  4. Penulisan unsur serapan
  5. Pemakaian tanda baca 

BAB III
PEMBAHASAN

Ejaan ialah : perlambangan fonem dengan huruf. Selain itu ejaan berarti : 
Ketetapan tentang bagaimana satuan-satuan morfologi kata dasar, kata ulang, kata majemuk, kata imbuhan dan partikel-partikel dituliskan.
Ketetapan tentang bagaimana penulisankalimat dan bagian-bagian kalimat dengan memekai tanda baca.


Fonem : 
Bunyi-bunyi bahasa yang sering di ucapkan dan gambar bunyi bahasa yang sering diucapakan  juga diartikan: kesatuan bahasa yang terkecil yang dapat membedakan arti.


Di Indonesia terdapat beberapa ejaan antara lain :
  1. Ejaan van ophuysen
  2. Ejaan Soewandi
  3. Ejaan Melindo
  4. Ejaan Yang Disempurnakan (EYD)
1.Ejaan Van Ophuysen

   Ejaan ini disusun oleh Prof. ch. A. Van Ophuysen dengan bantuan ahli bahasa seperti Engku Nawawi atas perintah Pemerintah Hindia Belanda. Ejaan ini terbit pada tahun 1901, dalam kitab logat melayu. Menurut Van Ophuysen bahasa melayu tidak mengenal gugus konsonam dalam satu kata.

Ajaran Ophuysen tidak dipakai lagi karena beberapa pertimbangan :

  1. Adanya gugus konsonam dalam bahasa indonesia tidak menimbulkan kesulitan apapun dalam lafal bagi pemakai bahasa Indonesia.
  2. Kita menghendaki agar eajaan kata pungut dalam bahasa Indonesia sedapat-dapatnya dekat dengan ejaan asli kata asalnya.
  3. Dalam pemungutan kata asing kita sukar menghindari adanya gugus tugas konsonam.

Contoh :
Kata instruktur (bahasa Belanda instructur) jika di Indonesiakan sesuai dengan ketetapan Ophuysen akan menjadi in-se-te-ruk-tur.

Berdasarkan tiga hal tersebut maka ajaran Ophuysen dikesampingkan. Selain itu kelemahan ejaan ini banyaknya tanda-tanda diakritik.


2. Ejaan Soewandi ( Ejaan Republik )

    Ejaan ini di tetapkan mulai tanggal 19 Maret 1947 kemudian dikenal dengan Ejaan Republik/Soewandi. Tujuan diadakan perubahan ejaan yaitu : penyederhanakan untuk memudahkan.

Contoh :    Goeroe  - Guru


BAB IV

KESIMPULAN

Ejaan yaitu perlambangan bunyi-bunyi bahasa dengan huruf. Selain itu dapat juga berarti keseluruhan ketentuan yang mengatur perlambangan bunyi bahasa.

Fungsi Ejaan :


  1. Landasan pembakuan tata bahasa.
  2. Landasan pembakuan kosakata dan peristilahan.
  3. Alat penyaring masuknya unsur-unsur bahasa lain kedalam bahasa indonesia.

Secara praktis ejaan berfungsi untuk membantu pembaca dalam memahami dan mencerna informasi yang disampaikan secara tertulis.

DAFTAR PUSTAKA

  • J.S Badudu; 1986, Inilah Bahasa Indonesia Yang Benar, Gramedia. Jakarta.
  • J.S Badudu; 1993, Pelik-Pelik Bahasa Indonesia, Pustaka Prima. Bandung.

<> Selamat Belajar <>





0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.